Wednesday, January 20, 2010

KiSaH ImAm HaNaFi.....

Cikgu: Saya nak buat satu cerita yang pernah saya ceritakan untuk kita fikir balik. Niat umat Islam untuk berjuang adalah untuk meng-Islamkan orang yang belum Islam dan yang sudah Islam ditingkatkan ke-Islamannya.


Imam Hanafi berjiran dengan keluarga Yahudi. Orang Yahudi ini air perlimbahannya masuk ke rumah Imam Hanafi. Imam Hanafi buat tak tahu sahaja. Dia tak marah, tak complain, tak cakap. Bertahun-tahun lamanya orang Yahudi itu tak sedar. Akhirnya orang Yahudi itu perasan. Ia cakap kepada keluarganya, kita tak sedar, lama rupanya air najis rumah kita mengotori rumah jiran. Kita dah silap. Rumah jiran kita dah ternajis oleh kita. Tapi pelik, jiran kita tak marah, tanya pun tidak.




Kerana malu, orang Yahudi itu pergi ke rumah Imam Hanafi untuk meminta maaf. Lepas minta maaf, dia tanya Imam Hanafi tentang air najis yang mengalir ke rumah Imam Hanafi. Engkau tak sedar ke? Sedar, kata Imam Hanafi. Mengapa engkau tak marah? Imam Hanafi jawab, agama saya mengajar untuk tidak marah. Mendengar ini, orang Yahudi itu masuk Islam.




Orang Yahudi ini kalau nak tarik dia ke masuk Islam dengan kuliah atau dakwah tak mungkin. Tapi dengan cara Imam Hanafi, orang Yahudi tadi masuk Islam.


Esok orang masuk Islam bukan dengan hasil dakwah kita. Sabar dengan ujian, itu taqwa. Dengan taqwa, Tuhan akan putar hati orang.


Hari ini pendakwah banyak cakap, tapi orang tak masuk Islam. Hasil sabar Imam Hanafi orang Yahudi masuk Islam.


Bila suami, isteri, jiran tak baik, sebenarnya ini salah kita. Tak ada taqwa, sedang taqwa itu magnet untuk tarik orang. Kalau bateri (taqwa) lemah, bagaimana nak charge bateri orang lain? Iman dan taqwa itu macam charger. Kalau charger kuat dia boleh charge semua orang, kalau lemah dan dia charge orang, maka bateri dia bertambah lemah. Orang bukan Islam tak masuk Islam. Orang jahat tak jadi baik kerana dakwah kita. Akhirnya marah pada orang lain dan jadi militan. Yang sebenarnya kita yang tak ada power (taqwa). Bagaimana nak Islamkan orang?


Imam Hanafi tadi ada cita-cita nak Islamkan Yahudi itu. Sabar dia membuat Yahudi itu masuk Islam.




psst : Mohon Tuhan pinjamkan rasa hina dalam diri kami, kerana hakikatnya tahi (ego) yang ada dalam diri kami. Tapi tahi ini begitu sekali disayangi. Imam Hanafi sanggup menerima najis untuk kemuliaan dia dan akhirnya menyebabkan Yahudi itu masuk Islam.



Monday, January 18, 2010

SElaNgKah Lagi di MMU

assalamualaikum wbt...bismillahirrahmannirahim....selawat junjungan ke atas nabi muhammad saw...alhamdulillah, hari ini bermula lagi setapak ke semester yang baru....seperti biasa saya menghadapi masaalah utk reg subject...errmmm...ntahlah, moga2 saya di beri petunjuk olehNya dalam setiap langkah....semester nie terase banyak perkara yang sedang ligat dalam fikiran saya...huhuhu...mungkin kerana ada beberapa perkara dan tugasan yang perlu diselesaikan dalam masa yang terdekat nie...sampai leka dgn perkara yg agak penting..Ayah , kalau ayah baca blog nie orang mintak ampun banyak2 kat ayah.....gara2 lambat menguruskn ptptn time diploma dulu akhirnya pinjaman bertambah dgn sgt positifnyer....rase bersalah sangat2...tapi muka still maintain cool je <-------konon~..biler dah besar n tgk kakak2 sendiri yang dah berkeluarga baru la saya faham sgt2 kenapa di suruh hormat ibu dan ayah....tgk depa xtdo malam dek kerana si anak kecil yg minx di beri perhatian...huhuhu...bler dh jdk makcik kepada anak2 sdare sy lg tau knape org kater makayah kter lagi knal kita dari kita sendiri...sy sendiri jdk pemerhati  sy tau macam maner perangai depa...dr kecik ke besar...dh faham sgt..dok KL dlu xde la terase sgt, ye la papehal prob kakak la yg jdk tempat penyelesaian...sbb dkat kan...xpon pendam masaalah sendiri..skarang biler dah duduk umah, ape lagi setiap gerak-geri , setiap langkah dlm pengawasan makayah, huhuhu, syukur alhamdulillah, masih lagi di beri perhatian, xla rase terabai..wa3...manjew~...x jumpe lagi kawan2 sekelas aida, ika, ekin , age dll...insyaallah esok jumpe la...lame sgt rase nyer x berceloteh ngan dorang...disebabkan ke-busy-an + x sama klass sem lepas....insyaallah sem nie jumpe balik...semester baru dgn azam baru...D

Tuesday, January 12, 2010

hari ini, saya meluangkan masa utk melihat blog-blog org...macam2 cara blog dihasilkan , semuanya dengan pendapat yang tersendiri, gaya yg tersendiiri, serta minat yg tersendiri, yg pergi bercuti, dengar ceramah , berjalan2, berprogram....semua dengan gaya penulisan tersendiri, seribu satu macm perangai...huhu...ade penulisan yg sy boleh terima, ade yang sy perlu scan dlu beberapa kali sebelum di terima pakai dalam otak saya..huhuhu...ape sebenarnya sy nak tulis ari nie.???hahaha...sy pon xpasti, ari nie just utk luahan hati saje...sorilah klau rase buang mase yerk..ermm, semalam musibah menimpa, beg seorang rakan telah diambil semasa kami solat di surau melaka central...errmmm, sabar yerk ..!!!!!insyaallah, akan diganti dengan lebih baik..moga dia tabah dengan ujian ini...lepas buat laporan polis, kami pn trus berangkat ke tempat yg di tuju...tau ke mane?????errrmmm.....malam tue kami ke sg udang, dgr talk yg dismpaikan saudara habib umar...alhamdulillah, w/pon dtg lmbat tapi mungkin niat dari mula nak dgr ilmu, dapat lah juga ilmunya..w/pon separuh atau mungkin kurang dr tue, lebih baik dari xde..: D..adalah hikmahnya kami x smpai awal malam tue..wallahualam...balik pula, disebabkn sy x cukup brani utk drive jao2...depa anta saya smpai ke dpn umah...huhu...thanks to this name--------> k.wani. ika, zinnie , n suhaila.....

Saturday, January 9, 2010

SePoToNg TaUhU...



ade ape dgn tauhu???
errrmmm....jom bace ; )

Lelah. Rasanya terlalu lelah untuk terus berdo'a kepada Allah.



Hari ini entah sudah kesekian kalinya aku meminta, tapi tak jua Dia mengabulkan permintaanku.


Pekan lalu, saat ku membutuhkan pertolongan Nya, Ia tak segera mengulurkan tanganNya.


Ah, jangankan yang baru-baru ini, puluhan bahkan ratusan pintaku


bulan-bulan sebelumnya, juga tahun sebelumnya, kalau kuingat-ingat,


belum juga terkabulkan.






Tapi, apa salahnya malam ini ku mencoba berdialog kembali dengan Nya,


semoga saja ia mau mendengar. Baru saja kususun jemari ini, belum


sempat baris kata-kata yang sebelumnya sudah kurangkai indah di dalam


benakku deras terburai keluar dari mulutku, mataku menangkap tajam


jemariku yang bergerak...






Astaghfirullaah ... seketika dadaku sesak.


Berdegub kencang.


Ingin kuhapus kata-kataku diatas.


Tapi sudah terlanjur tumpah.


Aku malu telah lancang kepadaNya dan menihilkan semua yang telah diberikan-Nya.


Pernahkah aku meminta kepada Nya untuk memberikan kepadaku jemari yang lengkap dan indah,


sehingga aku bisa banyak berbuat dengan kesempurnaan penciptaan ini?






Aku tak pernah meminta sebelumnya agar Ia melengkapi tanganku ini dengan jemari,


Aku juga tak pernah berdo'a untuk berbagai kesempatan hingga detik ini


aku masih bisa menggerakkan, dan menyentuh dengan jemariku ini.


Harus kusentuh lagi beberapa anggota tubuh ini.


Kemudian aku berdiri, subhanallah, aku masih bisa berdiri.


Padahal aku tak pernah sebelumnya meminta agar terus ditetapkan memiliki dua kaki sempurna, tapi Dia masih terus memberikannya.






Lalu aku berjalan, Alhamdulillah aku masih bisa berjalan.


Keluar kamar, ke ruang tengah, kulihat masih terlihat sederet makanan di meja makan, kucicipi sepotong tahu. Enak, ya enak.


Tapi kenapa aku masih bisa merasakan nikmatnya sepotong tahu?


Juga segarnya menyeruput sebotol juice buah yang kuambil dalam kulkas?


Yang pasti, tak pernah barisan kata pinta terucap tuk sekedar memohon agar tetap diberikan kemampuan merasa...


Kuterus berjalan. Ke kamar mandi. Ada air.


Kusentuh segarnya air itu. aah, sejak kapan aku merasakan kesegaran ini.


Mungkinkah ketika terlahir dulu sempat aku meminta kepadaNya agar dikaruniakan kesegaran macam ini? atau ...






Oh ya...Aku hirup udara malam yang sejuk.


Eh, apa pernah aku minta Dia tak menyetop pasokan udara untukku?


Bahkan ... aku masih hidup, aku masih hiduuup (teriakku) ...


siapa yang tahu dan bisa menerka sampai kapan aku masih bisa menikmati hidup.


Tapi yang jelas tak pernah sekalipun keluar dari mulut ini rangkaian kata:


"Allah, terima kasih atas semua nikmat Mu, sampai hari ini."






Smakin kutahu


Jika pepohonan dijadikan pena


Dan laut menjadi tinta


Niscaya takkan pernah cukup


Tuk menuliskan semua nikmat-Nya"Berbahagialah


orang yang diberi petunjuk ke dalam Agama Islam dan penghidupannya


sekedar cukup, serta ia bersikap qona'ah." (HR.Turmudji dan Nasai dari


Fudhalah bin 'Ubaid).



____________________________________________



MH : Semoga mendapat Hidayah...Ameen




Sunday, January 3, 2010

kehilangan Unta di Padang Pasir

Diceritakan drpd Sinak : Suatu hari Nu'man bin Basyir menyampaikan khutbah bahawa rasulullah SAW bersabda , " sesungguhnya Allah sgt gembira menerima taubat hambaNya tatkala dia bertaubat ,melebihi drpd kegembiraan seorang yang berkenderaan di tengah2 padang pasir kemudian haiwan yg di tungganginya itu lari meninggalkannya. Sedangkan di atas haiwan tersebut terdpt mkn dan minum bekalannya.


               "Dia berputus asa utk menemui kembali haiwan dan bekalannya itu . Lalu dia duduk berteduh di bawah pokok sambil berbaring , kerana dia benar-benar putus asa utk bertemu kembali haiwan itu . Kemudian dia tertidur . sejurus dia bangun daripada tidurnya , dia mencari lagi untanya dengan berjalan kaki . Namun dia tidak menjumpainya . Dia berjalan lagi namun, namun gagal menemuinya . Dia mencarinya utk kali ke-tiga , tapi masih gagal.


                "Namun sahaja apabila dia sampai kembali di tempat dia tertidur sebelum itu, dia duduk termenung , tanpa di duganya, tiba-tiba unta tunggangannya yang hilang itu muncul kembali, lengkap dengan bekalan yang di bawanya . Kemudian dia segera memegang tali tambatannya . Dan sesungguhnya Allah SWT jauh lebih gembira dengan taubat seseorang daripada musafir yang menemui kembali untanya di padang pasir "  (Riwayat Bukhari)






Saturday, January 2, 2010

Doa Seorang Sahabat

Ini adalah doa yg sy dapat dr seorang sahabat yang sy sayang kerana Allah

Ya Allah '
Apabila saudaraku ini sesat dalam kabus perasaan,
bukalah hatinya agar menerima
petunjuk Mu,
Apabila dia di asak oleh 1001 godaan nafsu,
bantulah dia dengan imanMu,
Apabila dia kecewa & terluka,
pujuklah jiwanya dgn kehebatan alunan
ayat2 suciMu,
Apabila dia t'tarik pd laranganMU,
lindungilah dia dr syaitan
laknatullah itu,
Moga cintanya hanya pada-Mu,
rindunya hanya pd kenikmatansyurga-Mu
& setianya hanya pd perintahMu,
aminn...

kata fasi semasa klinik solat dlu, doa lebih berkat jika di rahsiakan..
tapi saya sengaja memaparkan doa ini, agar hati sy kembali kepada-Nya
setiap kali doa ini di baca..

kerna jiwa seorang hamba yg sentiasa ada turun dan naiknya..
adakala kita ingat pada-Nya, adakala terasa seronok dengan kenikmatan dunia..
Sya juga begitu....sebab itu doa seorang sahabat amat saya perlukan
supaya hati ini x tersungkur lg dalam menuju mardhatillah...
utk sahabat usrah saya, dan sahabat diluar sana lagu ini ditujukan khas utk anda semua : D
Uhibbukumfillah




Sebuah Pertemuan

Album : See You D IPT
Munsyid : Unic
http://liriknasyid.com/


Ketika diri mencari sinar
Secebis cahaya menerangi laluan
Ada kalanya langkahku tersasar
Tersungkur di lembah kegelapan

Bagaikan terdengar bisikan rindu
Mengalun kalimah menyapa keinsafan
Kehadiranmu menyentuh kalbu
Menyalakan obor pengharapan

C/O 1:

Tika ku kealpaan
Kau bisikkan bicara keinsafan
Kau beri kekuatan, tika aku
Diuji dengan dugaan?
Saat ku kehilangan keyakinan
Kau nyalakan harapan
Saat ku meragukan keampunan Tuhan
Kau katakan rahmat-Nya mengatasi segala


(*) Menitis airmataku keharuan
Kepada sebuah pertemuan
Kehadiranmu mendamaikan
Hati yang dahulu keresahan
Cinta yang semakin kesamaran
Kau gilap cahaya kebahagiaan
Tulus keikhlasan menjadi ikatan
Dengan restu kasih-Mu, oh Tuhan

C/O 2:

Titisan air mata menyubur cinta
Dan rindu pun berbunga
Mekar tidak pernah layu
Damainya hati
Yang dulu resah keliru
Cintaku takkan pudar diuji dugaan
Mengharum dalam harapan
Moga kan kesampaian kepada Tuhan
Lantaran diri hamba kerdil dan hina

Ulang (*)

Syukur sungguh di hati ini
Dikurniakan teman sejati
Menunjuk jalan dekati-Nya
Tika diri dalam kebuntuan


Betapa aku menghargai
Kejujuran yang kau beri
Mengajarku mengenal erti
Cinta hakiki yang abadi


Tiada yang menjadi impian
Selain rahmat kasih-Mu Tuhan
Yang terbias pada ketulusan
Sekeping hati seorang insan
Bernama teman

Friday, January 1, 2010

Hari ini ingin saya mengulas sedikit buku hilal asyraf yang sempat sy habiskan seminnggu yang lalu..buku bertajuk terasing karya Hilal Asyraf,  saya kira begitu menyentuh perasan saya...mungkin berkenaan kisah manusia yang jauh tersungkur dengan uijian dari-Nya...wallahualam..moga2 kita dijauhkan  dari perkara tersebut...watak Zaman dalam novel adalah seorang yg kuat peganganan agamanya dan tinggi kewibaannya namun akibat satu dugaan beliau jatuh tersungkur dan menyimpang dari ajaran yang sebenar sehinnga sanggup berniat utk membunuh sahabat sendiri, saifullah yang mana suatu masa dahulu zaman pernah berpesan padanya..

"kalau aku jatuh, hulurkan tanganmu kepadaku,
bila aku bengkok , kau luruskan aku..."


Allah berfirman yang bermaksud ;


     Apakah manusia mengira, mereka akan di biarkan berkata : Kami telah beriman, sedangkan mereka itu belum diuji?
                                                                                    ( surah al-Ankabut 29:2)


      Apakah kamu mengira , kamu akan memasuki syurga , sebelum tiba kepada kamu, apa yang telah didatangkan kepada kamu sebelum kamu? Mereka di uji dgn kemelaratan, dugaan dan di goncang......
                                                                                ( Surah al-Baqarah 2 :214 )




     11 tahun terputus hubungan menyebabkan Saifullah selalu bermimpi akan sahabatnya itu dan janjinya kepada zaman...

   w/pon Zaman telah mengkhianati nya dengan menculik isteri Saifullah, Atikah serta anak-anak mereka akibat  sebuah dendam, saifullah tetap juga ingin menolong sahabatnya utk kembali ke pangkal jalan demi sebuah janji..

 juga saya ingin petik sedikit kata2 hilal asyraf dalam novel ;

kebijaksanaan mereka tidak mampu membuatkan mereka berfikir akan kebesaran Allah SWT dan mengajak hati mereka utk tunduk kepada-Nya.
Bukankah itu menyedihkan?
Akhirnya dunia sahaja berjaya ditatang, akhirnya akhirat berciciran hilang

inikah yang terjadi pada sebahagian  mahasiswa/siswi  Islam sekarang ???wallahualam , saya tidak layak utk menilai mereka..semoga kita sentiasa mendapat hidayah dan petunjuk dari-Nya.






Ya tuhan Kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya .Maafkan lah kami; ampunilah kami ;dan rahmatilah kami .Engkaulah Penolong kami ,maka tolonglah kami terhadap kaum yang fakir
                                                                                             (Al-baqarah : 286 )